Sunday, 20 January 2013

My Rubik 1


#HANNA#
Hari yang sangat cerah sekaligus kelabu untuk para siswa SMAN XX , karna itu hari pertama masuk sekolah setelah libur panjang sekitar 3 minggu. Aku yang masih mematut diri di depan cermin kamarku, masih terasa berat untuk pergi ke sekolah. Lalu aku mengambil handphone dan memencet nomer yang sudah ku hapal.
“Hallo, ada apa na ?” terdengar suara sahabatku Mitha.
“Hallo tha, sorry tolong izinin ya. Aku gak akan sekolah hari ini” jawabku santai.
“Km kenapa ? mau kemana ? ada apa ?” Mitha nyerocos gak karuan.
“Aku ada urusan, izinin ya cantik” Jawabku santai.
“Oke deh say, bye” Mitha menutup telponnya.

Namanya Mitha Meidina, sesuai namanya dia lahir di bulan Mei. Dia sahabatku yang paling baik, karna sejak SMP kita sering bersama. Dan aku Hanna Putri Vidia, putri bungsu dari empat bersaudara yang sekarang berstatus siswi kelas XII di SMAN 14. Kata teman-temanku, aku ini cerewet tapi baik hati tapi malah cenderung sangat lugu. Apalagi dalam hal percintaan.

Kututup telepon, dan langsung beranjak dari tempat tidur untuk berangkat ke suatu tempat, walaupun dengan berpakaian seragam sekolah.
“Mah aku berangkat sekolah ya” ucapku pelan.
“Iya hati-hati ya sayang” jawab mamah.
“Padahal kan aku gak akan sekolah hari ini, maaf mah sekali ini aku boong” ucapku dalam hati.

Alunan langkah ini menuntunku ke suatu tempat. Ya suatu tempat, tepatnya sebuah halte bus dekat sekolahku dulu. Berkali-kali ku melihat jam di tangan sambil melihat ke sekitar halte.
“Ah bodoh banget si aku mau percaya aja gitu, apa dia gak akan datang ya” gerutukku sendiri.
Ditengah penantian itu, tiba-tiba handphoneku berbunyi dengan lantangnya.
“Hallo kamu dimana ?” sapa Augie.
“Aku udah sejam disini, di halte” jawabku sedikit emosi.
“Maaf ya aku bakal rada lama nyampe sana, aku di kantor polisi” jawab Augie secara cepat.
“Kamu kenapa di kantor polisi?” tanyaku penasaran.

Tuuuuuuuuuutttttttt tiba-tiba telepon mati begitu saja, perasaanku makin tidak karuan dan makin tak mengerti ada apa ini.


#AUGIE
“Kamu mau kemana pagi gini udah rapih ?” Tanya mamah.
“Ih mamah ngagetin aja deh, hmm aku mau ketemu cewek mah” Jawabku sedikit malu.
“Ciye anak mamah udah move on nih” ledek mamah.
“Udah ah aku mau berangkat ya, kasian dia pasti udah nunggu” Jawabku sambil berlalu.

Aku pun segera membawa mio putihku menembus jalanan kota Bandung yang lumayan macet.
“Hmm tuh cewek kaya gimana ya ?” gumamku sendiri.
“Kok aku jadi grogi ya ? ucapku lagi.

Namaku Muhammad Augie Isya Yulandi, seorang mahasiswa semester II di salah satu Universitas Swasta di Bandung. Aku tipikal orang yang setia dan selalu menepati janji, apalagi janji terhadap wanita. Aku akan bertemu seorang perempuan yang kurang lebih tujuh bulan berkomunikasi di dumay (baca dunia maya).
Tiba-tiba di perempatan jalan ada polisi yang menyetop motorku.
“Selamat pagi mas, bisa tunjukan SIM dan STNK” ucapnya lantang.
“Pagi pak, iya sebentar saya ambil” sambil merogoh dompet.
“Aduh maaf pak ternyata dompet saya ketinggalan di rumah, SIM sama STNK nya di dompet” ucapku gugup.
“Yaudah motor kamu tak tahan, ikut saya ke kantor” ucapnya tegas.

Akhirnya aku mengikuti pak polisi itu ke kantor di pinggir jalan, aku mengajukan negosiasi dan memang watak polisi Indonesia yang khas. Aku dimintai uang 100.000 jika tidak ingin kasus ini disidangkan. Akhirnya aku menandatangani persetujuan dan kembali menancap gas motorku ke halte yang memang sudah dekat.



#HANNA
“Idih udah mau dua jam nunggu disini, dasar cowok pembohong” gerutuku.
Tiba-tiba handphoneku berbunyi lagi tanda ada sms.
“Aku udah di halte nih, pake kaos putih motor mio putih. Km dimana?”
“Aku juga di halte pake baju sekolah”
“Mana aku gak liat ?”

Aku melihat ke sekeliling halte, dan tampak ada lelaki dengan ciriciri tersebut. Lalu kucoba lagi mencari ke arah yang sama, dan ternyata ada seorang bapak yang mengenakan kaos putih. Pikiranku memberontak tak karuan.
“Itungan tiga aku mau kabur, ogah banget ketemu sama bapak-bapak” gerutuku.
Aku segera beranjak dan berniat akan pergi dari tempat itu secepatnya, tapi tiba-tiba ada yang memegang tanganku.
“Ah sial bapak-bapak itu sadar kali kalo aku Hanna yg mau ketemu sama dia” gumamku.
“Ampun pak aku gak maksud kabur kok” ucapku segera berbalik sambil menutup mata.
“Kamu Hanna kan ? ini aku Augie” ucapnya pelan.
Sambil mmebuka mata aku menjawab “Iya aku Hanna pak”.
“Kok pak ? lebay banget sih, kita kan cuma beda dua tahun” jawabnya sambil tertawa.

Saat kubuka mata, ternyata ada sesosok lelaki yang berwajah tampan, berhidung mancung, good looking lah :). Dan ternyata itu Augie, lelaki yang membuatku menunggu hampir dua jam lamanya. Segera ku mengelus dada, karna ternyata Augie bukan bapak-bapak.
Setelah berkenalan, akhirnya kita pergi dari halte itu. Sampai di dekat kantor polisi, motor yang Augie bawa tiba-tiba berhenti.
“Kamu kenapa berhenti ?” tanyaku penasaran.
“Kamu turun dulu ya disini, aku tadi ditilang” jawabnya gugup.
“Trus aku gimana disini ?” tanyaku lirih.
“Aku pinjem uang kamu ya 100.000, aku mau beresin urusan sama polisi itu dulu. Kamu tunggu disini, aku pasti balik lagi” jawabnya.
“Yaudah nih, tapi janji ya balik lagi” ucapku bingung.
Sambil berlalu iapun berkata “Iya, pegang kalung ini buat bukti kalo aku bakal balik lagi”.

Aku menunggu dengan perasaan cemas, sambil sesekali melihat kalung yang belum kulihat sama sekali. Hatiku berkecamuk tak menentu.


***


Ps. Plis minta koreksinya ya :), ini ceritanya belum beres dan pure fiktif ehem-ehem .

63 comments:

  1. Replies
    1. siap kak makasih koreksinya waktu itu :D

      Delete
  2. Keren pemilihan katanya hen :)
    Dia nyeritain POV dari kedua tokohnya..
    Pengen liay deh lanjutannya 8)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah masa sih ? ciyusan nih bie ?
      tar ya kalo ada mood pasti ada lanjutannya hehe.

      Delete
  3. manteb...manteb,,, di cerita ini jadi laki laki ya... apa ga sulit?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak, gua ceritain sudut pandang kesatu .

      Delete
  4. ceritanya itu dari dua sisi pandang yang berbeda ya... #sotoy
    keren nih...
    jadi penasaran deh sama cerita selanjutnya. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ceritanya sih gitu, tapi gak tau juga yah *bingung*

      Delete
  5. Bagus ceritanya, tapi lebih bagus lagi dibuat bervariasi adegan dialognya sehingga lebih hidup. Kaya gini misalnya :

    “Iya, pegang kalung ini buat bukti kalo aku bakal balik lagi” ucapnya sambil berlalu.
    diganti
    Sambil berlalu iapun mengucap, "“Iya, pegang kalung ini buat bukti kalo aku bakal balik lagi”

    Cuma saran lho.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak ku terima sarannya, emang pas dibaca lagi dialognya agak monoton deh :(

      Delete
  6. keknya kudu ada byak yg hrs memerhatiin EYD deh misal td "boong" harusnya bohong, soalnya bukan percakapan, kalo percakpan mah ga baku gpp..

    buat apasih ini kakak?
    kalo aku sukanya cepren biasanya yg rada2 baku gitu apa ya namanya, rada formal gitu,
    ini lebih mirip postingan blog..

    ini buat apa kakak? #kepo

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini bukan buat apa-apa, iseng aja bikin beginian hehe .
      siap siap di EYD berarti ya *catet*

      Delete
  7. ini buat apaan :|
    gue gak begitu suka sih baca cerita/novel fiktif gitu. karna gak pernah juga mungkin ._.
    tp rada bingung karna ada capuran aku sama gua. lebih baik milih salah 1 aja. #soktau

    ReplyDelete
    Replies
    1. tadinya cuma mau bedain gaya bahasa tokohnya aja, tapi yaudah gua ganti dah.

      Delete
  8. saaaraan. kata-katanya agak susah dimengerti sama otak saya yang nggak seberapa ini. hehehe.tapi kalo ceritanya sih daaah bagus..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenapa susah di mengerti ? bahasanya aneh ya ?

      Delete
  9. "maaf mah sekali ini aku boong" mungkin kata 'sekali' itu bisa diganti menjadi 'kali' ajah...

    seperti kata dyah, percakapannya mungkin lebih baik kalo bervariasi agar tdk monoton...
    selebihnya, udah bagus sih... apalagi ini bercerita dari 2 sisi...keren! udah kayak novel ajah hehe.. oyah, hati2 pemborosan kata yah :) itu ajasih... #sokBener

    ini fiktif yah hen? tapi tokohnya kayak kenal :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh oke deh shry makasih buat masukannya siang tadi hehe, ini fiktif ehem ehem :D

      Delete
  10. lanjutin dooong, penasaran niihh endingnya gimana hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih bingung nih mau kaya gimana lanjutinnya :)

      Delete
  11. gue jadi bingung gimana mau komentarnya hen...
    bersambungnya itu lohh..bikin penasaran...
    aku paling gak bisa nihh bikin cerbung yg pas bersambungnya bisa bikin orang penasaran...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya ini cuma pengalihan fokus karna gua bingung mau bikin endingnya gimana :D

      Delete
  12. mmm

    kehabisan kata untuk koreksi,,, coz koreksi nya pada bagus",,
    tinggal Heni yg Lanjutkan hehehe :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah yunita suka memuji gitu hehe, makasih yaw :)

      Delete
  13. ini cerita fiksi atau non fiksi ya, agak canggung sih kalo gue pribadi bacanya. mungkin karna masih terlalu baru ketemu bacaan yang gini, bener kata bang oges. pilih 1 aja aku atau gue, jngan di campur hen. biar yg baca bisa lebih nyaman dan fokus > cuman saran sih hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. fiksi ehem-ehem, canggung kenapa yam ?
      iya udah gua ganti kok :D

      Delete
  14. great.i like that..but you should grafty name of the school..hahaha..sma 14 bandung...teringat kembali pada jaman dulu.haha..semangat kawan kau pasti bisa.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. i just remember about it gi, iya kita sama-sama bisa hehe.

      Delete
  15. wah keren nih, gue juga lagi belajar nulis fiksi gini .. :)

    ReplyDelete
  16. well done, well written!

    sayanya, again, belum pernah menulis fiksi kakak, jadi mau ngoreksi, ah tidak layak rasanya hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah koreksinya dong mbak, koreksinya *maksa*

      Delete
  17. aku nggak begitu ngerti fiksi, karna jarang buat juga :D hehe
    tapi kayaknya di EYDnya deh kak,
    misalnya makin -> semakin.. tapi ada juga sih, yang emang sengaja dibuat nggak begitu resmi.. kembali ke kakak juga :D
    semangat terus ya kak :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. siap EYD emang harus diperbaiki *catet lagi*

      Delete
  18. klo menurutku teliti dalam penggunaan tanda baca kayak di kalimat ini "Tuuuuuuuuuutttttttt tiba-tiba telepon mati begitu saja, perasaanku makin tidak karuan dan makin tak mengerti ada apa ini".
    klo menurutku intonasi di kalimat itu bukannya berakhir dengan tanda tanya? tp kenapa pake tanda titik?...

    trus, di percakapan antara Augie dan ibunya. menurutku bahasanya sedikit diperhalus “Udah ah aku mau berangkat ya, kasian dia pasti udah nunggu” Jawabku sambil berlalu. kalo sy saranin kalimatnya dirubah menjadi "Udah ya Ma, aku berangkat sekarang, kasian dia udah nunggu".

    ada beberapa penulisan kata yang harus di perbaiki seperti gerutukku menjadi gerutu ku.

    segitu saja koreksi dr saya..hehhehe #sotoy

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gua gak kepikiran deh bikin kata-katanya, makasih ya sarannya bener-bener ngebantu gua :)

      Delete
  19. Hmmm mau kasih saran..tp mending dilanjutin duluuu.. Itu nanggung kepotong ceritanya :-) kalo mau buat edisi bersambung juga oke, tinggal diperkaya konfliknya cerita di atas biar makin bkin pnsrn.. :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau kasih saran apa ? kasih aja sekarang *maksa*
      siap bu komandan :bd

      Delete
  20. manaaaa??? katanya udah direvisi ???? endingnya gimana anak cakeeep????

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu udah sedikit direvisi kok kak, kalo ending ntar ada kelanjutannya hehe.

      Delete
  21. oh ini fiksi ya, kirain hanna itu elu hen hahha, ya bagus kok ceritanya, elu pakek dua sudut pandang orang, yg dari sini sangat bahaya, karena elu g bedain karakter penulisan dan gaya bahasa tiap orang, jadi ketika posisi elu nulis hanna dan augie tolong dibedain, contoh : augie kalo waktu kalimat langsung pakek saya, terus buat bedain karakter hanna gunain gue atau gimana gitu... sama alurnya di perhatikan antara pemindahan dari hanna ke augi, saran gua elu kasih tanda

    ******

    gini ar bedain setting waktu dan tempat

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah gua niatnya mau gitu bang, tapi banyak yg bilang kalo gue gue aja jangan ada aku atau saya .
      jadi baiknya kaya gimana sih ??

      Delete
    2. itu kan contoh hen, karakter pembedaan penulisan kan bisa dari sama2 gua bisa, kayak gini

      augi : gue hari ini mau mandi
      hanna : eluh mandih sonoh tuh, ada air penuh

      akhiran H itu kan juga karakter to

      Delete
  22. :) Lihat dari sudut ke depan, kayaknya bakal jadi novel nih ,,
    Untuk sejauh ini sip lahh,, Sedikit-sedikit kalo cuman tanda petik koma kga masalah.. :)
    But, bersambung kayak sinetron aaja .. -_-
    Selesein duulu,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bang kan takut ngabisin layar kalau semua di babat habis :D

      Delete
  23. belum gua baca hen... nitip absen ke dosen matkul pembuatan cerita fiksi dulu yak *kaburr

    ReplyDelete
  24. ini benaran fiksi ?
    Ceritanya sederhana tapi bagus.
    Berhubung kurang ahli jadi gak berani ngoreksi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. fiksi ehem-ehem namanya hehe, makasih ya :D

      Delete
  25. Lanjut ceritanya... ho ho ho....
    *walaupun masih belum paham alur ceritanya,

    Loh ya... kolom komentar untuk nama + URL belum ditambilkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum paham ya ?*nangis di pojokan*, aduh maaf bang amnesia gua kumat deh :(

      Delete
  26. oh wah keren, kalo nulis fiksi aku pasti ga pernah selesai, haha
    itu dari 2 sudut pandang ya? pendapatku aja sih, kalo dibuat dari 2 sudut pandang dan keduanya sebagai tokoh utama itu pembaca jadi agak sulit memahami yang mana aktor 'pokok'nya. perasaan dan pikiran kedua tokoh bisa bercampur. hehe, opini aja sih, aku juga ga pinter bikin :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dua sudut pandang, makasih ya koreksinya *catet*

      Delete
  27. kalo saranku, perhatikan gaya bahasa penulisan sama pemilihan kata. kayak misal 'gak' itu mending pake 'nggak'. terus perhatikan juga bahasa yang dipake buat yang seumuran sama yang lebih tua itu kalo bisa jangan disamain. kalo disamain kesannya kurang sopan, kecuali emang mau bikin karakter berandalan sih. good luck ya..sukses selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya siap gaya bahasa ya *catet lagi*

      Delete
  28. waduh,,,,ini sangat percis seperti apa yang telah anda ceritakan kepada saya!!!!!! so awesome!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
  29. lagi nulis cerpen nih ? hehehe
    kalo saran gue sih yang pertama, tata tulis Hen..
    ini bisa dipelajari sambil jalan...

    untuk urusan cerita gue gak komen, lo nulis pake dua sudut pandang gitu keren Hen, gak semua orang bisa .. lanjutin aja nulis, ini proses dan makin sering nulis lo makin nemu karakter tulisan lo .. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. oke bang makasih buat komentar lu, gua janji bakal memperbaiki semuanya :))

      Delete
  30. asik dah yang udah bisa nulis hahahahahahahahahha

    ReplyDelete
  31. bocil udah baca part 1 ini kak hen. mungkin di EYD nya ya kak hen, bocil juga gitu. kita sama-sama belajar :)

    koreksi aja dikit kak, ceritanya agak kurang greget, terus di awal tulisan ini "Lalu aku mengambil handphone dan memencet nomer yang sudah ku hapal." kalo menurut bocil kek gini aja>>
    "Lalu aku menekan beberapa nomor telfon seseorang yang sudah ku hafal dilayar ponsel milikku"
    sekedar sraan^^
    bocil lanjut ke part 2 ah^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih deh udah baca .
      iya makasih ya, masukan bocil sangat bermakna :))
      oke silahkan melanjut.

      Delete

Udah baca kannn ?
Ayo dong tumpahin aernya *nahlo
BW lah kawan, karna BW sebagian dari iman :))

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...